Celtics Juara Karena Tetap Percaya Pada Tatum dan Brown

Bagi Boston Celtics, meski kemenangan di Final NBA dengan skor 4-1 atas Dallas Mavericks menutup salah satu musim paling dominan dalam sejarah NBA, semuanya dimulai dan diakhiri dengan dua pemain. Karena meskipun tim Celtics ini berbeda dengan tim yang gagal dalam beberapa musim terakhir, Jaylen Brown dan Jayson Tatum telah menjadi dua pemain konstan di era bola basket Boston ini.

Memenangkan gelar juara NBA dapat mengubah segalanya. Untuk Denver Nuggets musim lalu, gelar perdananya mengangkat Nikola Jokic yang sudah sangat dihormati ke dalam kelompok elit. Padahal sebelumnya, Nuggets disarankan untuk mengganti Jamal Murray, karena khawatir ACL berpengaruh pada penampilannya. 

Tahun sebelumnya adalah Golden State Warriors dan sebuah dinasti terlahir kembali. Dibangkitkan kembali, tidak hanya oleh trio superstar yang telah ada selama ini, namun munculnya talenta-talenta baru juga. Pada tahun 2021, Milwaukee Bucks memenangkan gelar NBA pertama mereka, dipimpin oleh Giannis Antetokounmpo yang membuktikan di era superteam bahwa dia dapat melakukannya, meski sulit. 

Brown dinobatkan sebagai MVP Final setelah lima pertandingan dominan yang membuatnya rata-rata mencetak 20,8 poin, 5,4 rebound, 5,0 asis dan bermain dalam pertahanan elit. Namun delapan tahun lalu ketika dia pertama kali diperkenalkan ke kota Boston, yang direkrut oleh Celtics dengan pilihan keseluruhan ketiga, sambutannya sangat berbeda.

“Itu mungkin (reaksi) terburuk yang pernah saya dapatkan,” kata salah satu pemilik Celtics Wyc Grousbeck. 

Itu hanyalah permulaan bagi Brown, yang mengatakan kepada wartawan menjelang Gim 4 melawan Mavericks bahwa ketika, “Anda mendapat cukup perhatian untuk sebagian besar karier Anda, itu menjadi normal. Cuma dicemooh saat disuruh bilang kelebihan gaji, bilang kelebihan gaji lagi. Itulah keseluruhan perjalanan bagi saya.”

Setiap kali Celtics tidak bisa mengatasi kesulitan, selalu muncul perdebatan sengit bahwa duet Brown dan Tatum perlu dibubarkan. Bahwa Celtics tidak bisa menjadi favorit juara sampai salah satu dari keduanya muncul sebagai yang terbaik. Namun terkadang tidak perlu ada pemain terbaik yang jelas, atau bintang utama agar sebuah tim bisa memenangkan kejuaraan.

Mskipun Brown benar dalam menyatakan bahwa “pengalaman adalah guru terbaik”, ia juga melakukan upaya bersama untuk menekankan bahwa gelar juara ini karena Celtics memiliki tim baru, dan berbeda dengan tim yang gagal di masa lalu.

“Sepanjang tahun kami mendengar tentang Celtics adalah masa lalu, selama enam hingga delapan bulan terakhir, yang kami dengar hanyalah berbagai kekurangan yang kami alami di masa lalu,” ujarnya.

Kritik itu valid. Celtics tersandung pada rintangan terakhir dalam beberapa tahun terakhir. Ada kekhawatiran yang tulus tentang bagaimana Boston akan menghadapi situasi sulit.

Tapi itu adalah Celtics lama. Sebuah tim yang tidak memiliki pemain dua arah elit di Jrue Holiday, atau pemain besar yang mengganggu seperti Kristaps Porzingis, yang mengubah corak seri di dua gim  pertama. Mereka juga tidak memiliki Derrick White, yang menurut Adrian Wojnarowski bahwa memperpanjang White adalah prioritas bagi Celtics di akhir musim ini. 

Presiden Celtics Brad Stevens selalu diminta untuk membubarkan duet Jayson Tatum dan Jaylen Brown. Alasannya keahlian mereka terlalu tumpang tindih, seolah-olah memiliki dua pemain sayap yang eksplosif, terampil, dan muda di NBA modern adalah hal yang buruk.

“Beri Brad Stevens banyak pujian,” kata Doris Burke setelah kemenangan Boston di Gim 5.

“Karena sudah berapa tahun hal ini berlangsung tanpa henti? Selalu ada kalimat hancurkan mereka. Mereka tidak bisa bermain bersama. Mereka tidak dapat melewati puncak gunung karena keahlian mereka. Kini kalimat-kalimat tersebut dikubur dengan gelar juara NBA ke-18 dalam sejarah klub.” (*)

Foto: Charles Krupa – AP