Persaingan Nike dan AND1 Timpang Karena Michael Jordan

Terlepas dari warisannya di NBA, Michael Jordan, nama yang identik dengan bola basket dan kesuksesan, juga dikenal karena semangat kompetitif dan dedikasinya terhadap mereknya, Jordan Brand. Dedikasinya ini bahkan pernah membuatnya memerintahkan sekelompok remaja untuk membuang sepatu AND1 mereka. Tentu saja Michael Jordan ingin pemain tersebut berada di perusahaannya.

Michael Jordan bergabung dengan Nike pada tahun 1984. Meskipun kini bernilai investasi 142,15 miliar dolar Amerika, perusahaan tersebut mempertaruhkan segalanya pada Michael Jordan, yang pada saat itu merupakan bintang yang sedang naik daun. Namun, mereka mendapatkan kembali lebih dari apa yang mereka minta. 

Di sisi lain, AND1, yang dimulai pada tahun 1993 oleh tiga orang sahabat yang menjual kaos di belakang mobil mereka, berhasil dengan sangat baik di tahun pertama mereka. Namun kemudian, mereka mempertaruhkan banyak hal dengan mencoba menemukan “Michael Jordan” milik mereka sendiri. Meskipun rencana tersebut bagus, namun menjadi bumerang bagi perusahaan. 

AND1 mengontrak pemain Boston Celtics Stephon Marbury yang menurut mereka bisa menjadi pengubah peta persaingan sepatu basket. Mereka berencana menjadi saingan terbesar Nike dalam hal endorsement di NBA. Tapi nasib justru berpihak pada Nike, karena mereka mendapatkan jackpot dengan Michael Jordan sebagai ujung tombak.

Foto: AND1 Basketball

Persaingan antara AND1 dan Jordan Brand menjadi timpang karena Michael Jordan. Salah satu momennya terjadi di tahun 2000. Kisah ini diceritakan oleh dua orang legenda NBA, Darius Miles dan Quentin Richardson, dalam podcast “Run It Back”.

Tak lama setelah mereka direkrut dalam NBA Draft 2000, Miles dan Richardson menghadiri kamp bola basket Michael Jordan di Santa Barbara. Dan, meskipun mereka mengira itu hanyalah penampilan lain di kamp bergengsi, itu mungkin adalah hari terbesar dalam karier bola basket mereka.

Miles berkata bahwa AND1 mengirimi mereka peti-peti sepatu, pakaian, dan ikat kepala pada musim panas itu. Jadi Miles dan Richardson pergi ke kamp dengan pakaian lengkap AND1. Suatu kali, ketika mereka sedang duduk-duduk setelah pertandingan, MJ lewat dan melihat mereka memakai sepatu AND1. Karena sangat kompetitif, Jordan tidak ingin dua bintang NBA masa depan pergi ke perusahaan sepatu lain, terutama AND1, yang sedang naik daun saat itu. Lalu inilah yang terjadi. 

“Kami memakai AND1 dan dia melihat kami,” kenang Miles. “Dia seperti ‘Wah, kenapa kamu memakai itu?’ Dan kami seperti ‘Kami tidak bisa mendapatkan kesepakatan, kami ingin bersama Nike’. Dan dia menyukai ‘Baiklah’ jadi agen kami menelepon kami keesokan paginya dan orang-orang mengetuk pintu kami dan sekotak sepatu Jordan. Dan agen saya bertanya, ‘Apa yang kamu lakukan?’ Saya seperti ‘Tidak Ada’. Dia mengontrak saya dan Q ke Jordan dan meminta Nike membayar kami.”

Ia juga menyebutkan bahwa Jordan tidak menunda atau menyesali keputusannya. Semua tahu kalau urusan bisnis, Michael Jordan tidak main-main. Miles mengungkapkan bagaimana pemain hebat NBA itu akhirnya mengirimi mereka kontrak keesokan harinya! Dia berkata, “Keesokan paginya agen kami menelepon kami dan bersikap seperti manusia terhadap apa yang kalian lakukan.”

Duo ini yang bingung dengan pertanyaan agen mereka berada dalam dilema sebelum agen mereka berkata, “kawan, mereka baru saja mengirimi saya kontrak. Kalian semua akan menandatangani kontrak dengan Jordan.” Miles mengatakan penandatanganan dengan Jordan Brand membuatnya merinding.

Foto: GQ Magazine

Miles rata-rata mencetak 9,4 poin, 5,9 rebound, dan 1,2 blok per gim saat menjadi starter dalam 21 dari 81 game untuk Clippers. Sementara itu, Richardson juga menjalani tahun pertamanya dengan baik, dengan rata-rata mencetak 8,1 poin dan 3,4 rebound per gim. Darius akhirnya bermain hanya tujuh musim di NBA, lalu pension karena masalah lutut yang berulang. Sementara itu, Richardson bertahan lebih lama dengan 13 musim bermain di NBA. Namun apa yang dialami dua pemain tersebut membuktikan bahwa Jordan sendiri yang menopang mereknya. (*)

Foto: essentiallysports.com