Penantian Al Horford Berakhir Setelah 17 Musim

Al Horford, yang menghabiskan sembilan musim pertama karir NBA-nya di Atlanta, berhasil memenangkan gelar NBA pertamanya malam ini bersama Boston Celtics. Ini adalah musim keenam Horford bersama Celtics dan dia telah menjadi bagian penting dari salah satu tim paling dominan dalam sejarah NBA. Horford menjadi pengganti yang sempurna untuk Kristaps Porzingis yang sempat cedera, dan menyelesaikan malam ini dengan 9 poin dan 9 rebound. Dia menembak 2/3 dari tripoin. 

Horford bisa dibilang pemain terbaik di salah satu era paling konsisten dalam sejarah Hawks. Selama sembilan musim Horford bermain bersama Hawks, Atlanta lolos ke babak playoff setiap musim dan pada musim 2014-2015, Horford membantu Hawks meraih 60 kemenangan dan Penampilan Final Wilayah Timur yang pertama. Dia adalah All-Star empat kali bersama Hawks dan dia masuk tim All-NBA Third di musim 2010-2011.

Al Horford memenangkan dua kejuaraan selama karir perguruan tinggi di Universitas Florida, tapi dia menunggu 17 musim penuh sebelum merasakan manisnya menjadi juara lagi. Horford, yang pada usia 38 tahun dua tahun lebih tua dari pelatih kepalanya sendiri, akhirnya mendapatkan cincin juara NBA pertamanya. 

Horford bermain sangat baik sepanjang babak playoff, memberi Celtics banyak menit bermain di posisi tengah sementara Kristaps Porzingis merawat cedera kaki terpisah. Pada Gim 5, Horford menyelesaikan dengan 9 poin, 9 rebound, dan 2 steal dalam 32 menit.

“Sobat, saya sangat bersyukur,” kata Horford setelah pertandingan. “Sudah bertahun-tahun berlalu. Menurutku (harapan) itu belum tenggelam. Saat ini aku sedang emosi, tapi aku rasa ini belum berakhir. Ini adalah perasaan yang luar biasa.”

Horford bermain sangat baik sepanjang babak playoff, memberi Celtics banyak menit bermain di posisi tengah sementara Kristaps Porzingis sibuk bergulat dengan cedera kakinya. (*)

Foto: Celtics Blog